Pegawai BUMN yang Ditangkap Densus 88 Ternyata Penggalang Dana dan Pembina Jamaah Islamiyah

JAKARTA, Reportase INC –  – Detasemen Khusus atau Densus 88 Anti Teror Polri menangkap empat terduga teroris masing-masing berinisial MEK, S, SH, dan T alias AR pada Jumat (10/9/2021). Mereka di wilayah Bekasi, Jawa Barat dan Petamburan, Jakarta Barat.

Dari keempat terduga teroris itu, salah seorang di antaranya yakni S merupakan pegawai perusahaan BUMN yaitu PT Kimia Farma.

Kabag Banops Densus 88 Kombes Aswin Siregar, mengatakan terduga teroris berinisial S tergabung dalam kelompok Perisai Nusantara Esa pada 2018.

Perisai Nusantara Esa merupakan sayap organisasi Jamaah Islamiyah dalam bidang advokasi. Di Perisai Nusantara Esa, terduga S berperan menggalang dana.

“Terduga S alias MT adalah anggota fundraising Perisai pada tahun 2018,” kata Aswin dikutip dari Tribunnews.com pada Selasa (14/9/2021).

Aswin mengatakan, pada 2020 S juga pernah menjadi pembina Perisai Nusantara Esa. Selain itu, lanjut Aswin, S juga tergabung dalam Tholiah Jabodetabek. Tholiah merupakan bidang pengamanan orang dan aset milik Jamaah Islamiyah.

“Anggota Tholiah Jabodetabek saat kepemimpinan Hari,” ucap Aswin.

Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan mengatakan penangkapan terhadap S tidak ada hubungannya dengan statusnya sebagai pegawai PT Kimia Farma.
Sumber: Kompas tv.
(Redaksi)

Baca :  Prabowo: Saya Wajib Hadir Pelantikan Jokowi-Ma'ruf!

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *