Sebanyak 57 Pejabat Eselon 2, 3, dan 4 Kabupaten Probolinggo Dimutasi

 

 

Probolinggo, Reportase inc –
Sebanyak 57 orang pejabat struktural di lingkungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Probolinggo dilantik dan diambil sumpahnya oleh Bupati Probolinggo Hj. P. Tantriana Sari, SE di Pendopo Prasadja Ngesti Wibawa Kabupaten Probolinggo, Rabu (16/9/2020) pagi.

Pelantikan dan pengambilan sumpah ini dihadiri oleh Wakil Bupati Probolinggo Drs. HA. Timbul Prihanjoko, Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Probolinggo H. Soeparwiyono, Inspektur Kabupaten Probolinggo Sigit Sumarsono, Staf Ahli dan Asisten serta perwakilan Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan Camat di lingkungan Pemkab Probolinggo serta Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Probolinggo Hj. Nunung Timbul Prihanjoko.

Kegiatan yang dilaksanakan di tengah-tengah pandemi Corona Virus Disease (COVID-19) ini menerapkan protokol kesehatan pencegahan COVID-19. Tempat duduk antar peserta berjarak kurang lebih 2 meter. Sebelum masuk area pendopo, para peserta mencuci tangan dengan hand sanitizer dan pengukuran suhu tubuh serta menggunakan masker.
Pejabat struktural yang dimutasi terdiri dari 1 orang pejabat pimpinan tinggi pratama (eselon II), 29 orang pejabat administrator (eselon III) dan 27 orang pejabat pengawas (eselon IV).
Serah terima jabatan diwakili oleh Bambang Heriwahjudi kepada Ratna Puntowati sebagai Kepala Bagian Pembangunan Setda Kabupaten Probolinggo. Selanjutnya Bambang Heriwahjudi akan menjabat sebagai Sekretaris Satpol PP Kabupaten Probolinggo. Sementara penandatanganan pakta integritas secara simbolis dilakukan oleh Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Probolinggo Munaris.
Dalam sambutannya Bupati Probolinggo Hj. P. Tantriana Sari, SE mengatakan kesempatan dan kepercayaan tidak datang dua kali. Oleh karenanya pergunakan betul-betul dengan baik kepercayaan yang telah diberikan dengan amanah yang baru di tempat yang baru ini untuk sebaik-baiknya memberikan sebuah perubahan dan kebaikan di unit kerja masing-masing.

Baca :  Tingkatkan Kualitas, 4.000 Bunda PAUD di Tuban Ikuti Seminar Pendidikan

“Ini penting saya ingatkan karena tentu kita semua yang ada disini wajib mensyukuri semua nikmat yang telah diberikan oleh Allah SWT masih diberikan sehat wal afiat dan masih diberikan kepercayaan sebagai ASN di Kabupaten Probolinggo,” katanya.
Menurut Bupati Tantri, siapapun itu, baik pejabat eselon II, III, IV, staf maupun honorer masih memberikan kepercayaan kepada semuanya. Tidak kemudian ada suka dan tidak suka secara pribadi atau sentiment pribadi.

“Tentu saya membawa misi dan suara cita-cata masyarakat bagaimana seluruh pelayan rakyat untuk mengatur dan memastikan bahwa pelayanan rakyat bisa dilakukan dengan sebaik-baiknya,” jelasnya.
Bupati Tantri menerangkan era disrupsi COVID-19 harus disikapi dnegan secerdas-cerdasnya oleh semua. Sudah bukan saatnya saat ini mengeluh, jalan kesana dan kesini mentok serta anggaran dikepras dan lain sebagainya. Tetapi wajib bagi semuanya memanfaatkan seluruh sumber daya baik itu potensi maupun peluang yang bisa dipotret, diputar dan dibalik pola pikirnya bahwa disrupsi COVID-19 menjadi sebuah peluang yang besar bagi semuanya.

“Saya selalu mendengungkan, ayolah bagaimaan teknologi informasi dimanfaatkan sebaik-baiknya. Saya berkeinginan bagaimana pejabat itu membaca nota dinas dan surat tidak harus duduk manis di ruangan dengan setumpuk kertas tetapi melalui gadget. Hari ini kita meeting hampir 75 persen melalui online, bisa dilakukan dimanapun dan kapanpun asalkan sudah janjian waktu. Setelah saya mencerna luar biasa sekali efisiensinya,” tegasnya.
Lebih lanjut Bupati Tantri menegaskan pergantian personal adalah hal yang sangat biasa dalam tubuh organisasi. “Saya memberi harapan yang cukup tinggi. Segera lakukan sebuah terobosan dan gebrakan maksimal agar supaya jerih payah pejabat dan personal sebelumnya bisa lebih ditingkatkan. Semoga ini mampu menjawab aspirasi dan keinginan rakyat Kabupaten Probolinggo,” tambahnya.

Baca :  Presiden Instruksikan Percepatan Pembangunan Pelabuhan Patimban

Bupati Tantri menambahkan bahwa semua ASN adalah panutan bagi warga masyarakat. Dalam konteks disrupsi COVID-19 ASN ini adalah agen of change dalam pelaksanaan protokol kesehatan mulai dari memakai masker, jaga jarak dan menghindari kerumunan harus betul-betul menjadi landasan dalam setiap tingkah laku yang akan dilakukan setiap hari.

“Jadilah contoh bagi anak buahnya. Tegur dengan baik apabila ada yang tidak menerapkan protokol kesehatan dengan baik. Karena tentu kita menginginkan bersama pandemi COVID-19 bisa segera berakhir dan kita bisa segera kembali bermimpi menunu ke Kabupaten Probolinggo yang baldatun toyyibatun warabbun ghafur,” pungkasnya. (Yuli)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *